Ahmad Syaihu

'Manulislah dengan hati, dan niatkan untuk ibadah, karena tulisan anda akan menjadi warisan peradaban bagi generasi yang akan datang' Guru di MTsN 4 kota Surab...

Selengkapnya
Navigasi Web
Nonton Bareng Film Soerabaia 45 Belajar Tambah Asyik (H-1039))

Nonton Bareng Film Soerabaia 45 Belajar Tambah Asyik (H-1039))

Pagi ini saya mengajar di kelas 9E, karena masih suasana Hari Pahlawan Bulan November anak anak saya ajak Nonton Bareng Film Soerabaja 45, yang diproduksi pemprop Jawa Timur tahun 1990 ini berkisah tentang perjuangan Arek arek Surabaya dalam mempertahankan kemerdekaan yang baru diproklamasikan pada tanggal 17 Agustus 1945

Sinopsis Film

Proklamasi Kemerdekaan berkumandang, namun rakyat Surabaya seolah tidak .percaya kalau proklamasi tersebut benar adanya. Proklamasi di sambut gembira oleh rakyat. Jepang yang masih berkuasa namun sudah tidak memiliki taji lagi. Kemerdekaan Indonesia seolah tidak dianggap oleh Jepang. Dari Angkatan Laut, republik harus memiliki angkatan laut, dan merebut semua pangkalan yang ada di Surabaya dari tangan Jepang. Sementara itu usaha untuk melucuti senjata Jepang juga di lakukan. Jepang sebenarnya sudah kalah perang akibat perang Dunia ke 2 yang menghancurkan Hiroshima dan Nagasaki, sehingga secara defacto kepemimpinan dan penjajahan di Indonesia sudah tidak memiliki kekuatan lagi.

Pemuda-pemuda Surabaya membentuk gerakan merah putih untuk menuntut kemerdekaan RI.

Sementara itu di rumah Pak Darno, Hadi dan Sutini (Anneke Putri ) adiknya sedang terlibat pembicaraan mengenai kemerdekaan RI. Pak Darno berpendapat kalau merdeka tidak semudah dengan apa yang di teriakkan oleh anak-anak muda sekarang, akibatnya ekonomi tinggi, harga melambung tinggi, Pak Darno merindukan harga dua bungkus pecel dengan satu sen. Namun Hadi memberikan pemikiran kalau Bapaknya berpikiran kuno, karena Bapaknya lebih memilih jaman Belanda karena ia salah seorang bekas pegawai Belanda. Sedangkan Hadi sendiri kini ikut berjuang bersama rakyat.

Kota Surabaya di buat heboh dengan adanya pengibaran Merah Putih Biru bendera Belanda di hotel Oranje di jalan tunjungan. Pemuda-pemuda kota Surabaya marah, para pemuda menaiki hotel dan menyobek warna biru sehingga bendera kembali berkibar menjadi Merah Putih, bendera Indonesia. Setelah berhasil mengibarkan merah putih, para pemuda di suruh pulang kerumah masing-masing dengan tenang dan membiarkan pemerintah yang akan menyelesaikan masalah tersebut.

Jepang yang masih berada di tanah Surabaya pun berunding dengan wakil dari pejuang Indonesia, namun para pejuang yang tidak sabar karena utusan yang berunding belum juga keluar menyangka kalau Jepang menahannya. Akhirnya baku tembak pun terjadi. Setelah kesepakatan berhasil di raih, Jepang keluar dengan membawa bendera putih sebagai tanda menyerah kepada para pejuang Indonesia.

****

Pasca proklamasi kemerdekaan dan melucuti senjata Jepang, Sekutu mendarat di Surabaya. Sekutu yang di gawangi Inggris datang ke Surabaya, namun Inggris memancing kemarahan para pejuang di Surabaya setelah melakukan penembakan terlebih dahulu. Inggris tidak mengakui kemerdekaan Indonesia. Tindakan sekutu telah memancing kemarahan rakyat untuk mengusirnya. Segala perundingan pun di lakukan antara pemerintah, namun selalui menemui jalan buntu. Gubernur Jawa Timur sendiri akhirnya menyerukan rakyatnya untuk mempertahankan kemerdekaan, sementara itu pidato Bung Karno di Radio telah membakar semangat pejuang untuk tetap mempertahankan kemerdekaan dari penjajah.

Pak Darno ayah Hadi dan Sutini yang dulu menentang tindakan pemuda untuk berjuang pun akhirnya kini ikut mendukung perjuangan untuk melawan Inggris. Hal ini tentu membuat anaknya Sutini bangga akan ayahnya karena akhirnya ayahnya mendukung perjuangannya.

Perjuangan belum berakhir, pertempuran antara tentara sekutu melawan pejuang terus terjadi di Surabaya. Puncaknya adalah saat pertempuran yang melibatkan semua elemen masyarakat yang di kenal dengan pertempuran 10 November 1945.

Istanaku, 17-11-2022

DISCLAIMER
Konten pada website ini merupakan konten yang di tulis oleh user. Tanggung jawab isi adalah sepenuhnya oleh user/penulis. Pihak pengelola web tidak memiliki tanggung jawab apapun atas hal hal yang dapat ditimbulkan dari penerbitan artikel di website ini, namun setiap orang bisa mengirimkan surat aduan yang akan ditindak lanjuti oleh pengelola sebaik mungkin. Pengelola website berhak untuk membatalkan penayangan artikel, penghapusan artikel hingga penonaktifan akun penulis bila terdapat konten yang tidak seharusnya ditayangkan di web ini.

Laporkan Penyalahgunaan

Komentar

Keren banget. Sukses selalu untuk Bapak

18 Nov
Balas

Film sejarah yang mengangkat kearifan lokal Jatim Pak Haji

18 Nov
Balas



search

New Post